Sepak Terjang Taliban dan Politik Tradisionalisme-Puritanisme yang Dianutnya

Tak Berkategori

Losergeek.org.CO, Jakarta – Dua hari lalu, tepatnya Selasa, 15 Agustus 2023 menjadi penanda 2 tahun Taliban menguasai Afghanistan. Berikut sepak terjang dan politik yang dianut Taliban.

Sejak Agustus 2021 lalu, Afghanistan telah dikuasai oleh sebuah kelompok bernama Taliban. Sejak lebih dari 20 tahun yang lalu, Amerika Serikat dengan Presiden yang silih berganti terus menaruh perhatian khusus pada kelompok ini.

Bagaimanakah sepak terjangnya dan apa politik yang dianut Taliban?

Sejarah Berdirinya Taliban

Dilansir dari Britannica, Taliban atau disebut juga Taleban merupakan faksi politik dan agama ultrakonservatif yang muncul di Afghanistan pada pertengahan 1990-an. Kemunculan mereka ditandai setelah penarikan pasukan Soviet, runtuhnya rezim komunis Afghanistan, dan gangguan berikutnya dalam tatanan sipil.

Kelompok ini dimulai sebagai kekuatan kecil pelajar dan cendekiawan agama Afghanistan yang berusaha untuk menghadapi kejahatan dan korupsi. Maka tak heran jika Taliban (dalam bahasa Pashtun atau Persia, lebn berarti “Siswa”) merupakan nama untuk kelompok ini.

 Taliban muncul setelah Perang Afghanistan (1978–1992). Pemerintahan baru Afghanistan gagal membangun ketertiban sipil di luar Kabul, dan sebagian besar negara itu sering menjadi sasaran pemerasan dan penyerangan dari milisi dan panglima perang setempat.

Menghadapi pemindahan massal selama perang, banyak warga Afghanistan menemukan solidaritas dalam retorika agama perlawanan mujahidin dan kesempatan di sekolah-sekolah ilmu Islam (disebut madrasah) di Afghanistan selatan dan Pakistan utara.

Kemudian pada 1994, sekelompok mantan pejuang, terkait dengan sebuah madrasah di sebuah desa di provinsi Kandahar, berhasil menaklukkan seorang panglima perang setempat dan mulai mengamankan daerah terdekat.

Faksi tersebut mendapat dukungan rakyat dengan janji keamanan dan semangat religiusnya, dan berkembang dengan cepat menjadi gerakan yang sekarang dikenal sebagai Taliban. Menjelang akhir 1996, Taliban telah merebut ibu kota, Kabul, dan memperoleh kendali efektif atas sekitar dua pertiga negara. 

Kendati demikian, Taliban menghadapi perlawanan yang signifikan, terutama setelah menegaskan interpretasi hukum dan ketertibannya sendiri.  

Politik yang Dianut

Masih menurut Britannica, Taliban menggabungkan ideologi agama yang ketat sebagai campuran tradisionalisme Deobandi dan puritanisme Wahhabi dengan kode sosial Pashtun konservatif (Pashtunwali) untuk menciptakan rezim yang represif secara brutal.

Kebijakannya termasuk pengecualian hampir seluruh perempuan dari kehidupan publik (termasuk pekerjaan dan pendidikan), penghancuran sistematis peninggalan seni non-Islam (seperti yang terjadi di kota Bamiyan), dan penerapan hukuman pidana yang keras. Perlawanan terutama diucapkan di antara kelompok etnis non-Pashtun yaitu Tajik, Uzbekistan, dan Hazara di bagian utara, barat, dan tengah negara itu, yang melihat kekuatan Taliban yang didominasi Pashtun sebagai kelanjutan dari hegemoni Pashtun tradisional negara.

Selanjutnya: Pada 2001, Taliban menguasai…



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *