Cendekiawan Muslim Tegaskan Pasang Badan untuk Rocky Gerung

Tak Berkategori

Polemik pernyataan Rocky Gerung yang mengatakan Presiden Jokowi “Tolol Bajingan” menuai pro dan kontra dari berbagai pihak.

Salah satunya cendekiawan Muslim, Muhammad Sirajuddin Syamsuddin atau yang biasa dikenal Din Syamsuddin.

Menurut Profesor Din Syamsuddin, kritikan yang dilakukan Rocky Gerung terhadap kebijakan Presiden Jokowi adalah tanggung jawab sebagai seorang intelektual dalam mengontrol kebijakan publik. 

Ia bahkan menyayangkan sikap Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko yang terlalu unjuk kekuasaan. 

Baca Juga:Heboh Oklin Fia Cium Adik Kandungnya Hingga Disebut Warganet Inses, Apa Sih Itu?

“Maka pihak-pihak yang tidak setuju dengan kritik Rocky Gerung terhadap pemerintah dan Presiden dapat melayangkan dengan debat apakah substansi dari kritik benar atau tidak. Saya berada pada jalan yang sependapat dengan substansi kritik (Rocky Gerung) itu,” ucap Din Syamsudin, dikutip dari kanal youtube TVOne, Rabu (9/8/2023). 

Din Syamsuddin menjelaskan mestinya pemerintah menyikapinya dengan merujuk pada restorative justice dalam edaran Kapolri nomor 6 tahun 2015 yang bermuara pada dialog antara pengkritik dan yang dikritik. 

Bukan ditanggapi dengan ekspresi seperti yang dilakukan KSP Moeldoko. Hal itu menurut Din Syamsuddin justru semakin memperkeruh pemahaman tentang demokrasi. 

“Kritik Rocky Gerung itu direspon dengan persekusi dengan pernyataan pasang badan ini hanyalah ekspresi unjuk kekuasaan, adu otot bukan adu otak.

Din Syamsudin bahkan menegaskan siap pasang badan dan berada di samping Rocky Gerung.

Baca Juga:Gemas! Rayyanza Usir Raffi Ahmad dari Kamar Tidurnya: Bocil Punya Privasi

“Saya akan bersama Rocky Gerung, berada di sampingnya untuk beradu otak. Mari kita berdiskusi dan berdebat tentang substansi kritik,” tegasnya.

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *