Batas Waktu Bagi Junta Niger untuk Serahkan Kekuasaan Berakhir, ECOWAS Segera Menyerang?

Tak Berkategori

Losergeek.org.CO, JAKARTA–Batas waktu untuk memulihkan pemerintahan sipil setelah kudeta militer baru-baru ini di Niger berakhir pada Minggu 6 Agustus 2023. Namun, blok negara-negara Afrika Barat yang dikenal sebagai ECOWAS mengatakan masih lebih memilih solusi diplomatik terhadap junta Niger.

Ultimatum tersebut disampaikan oleh ECOWAS seminggu yang lalu setelah militer menggulingkan presiden terpilih Mohamed Bazoum. Kegagalan untuk memulihkannya membuka kemungkinan penggunaan kekerasan.

“Kami ingin diplomasi bekerja, dan kami ingin pesan ini disampaikan dengan jelas kepada para pemimpin Junta di Niger bahwa kami memberi mereka setiap kesempatan untuk membalikkan apa yang telah mereka lakukan,” kata Abdel-Fatau Musah, Komisaris Blok untuk Urusan Politik, Perdamaian dan Keamanan.

Tapi itu belum terjadi dan tidak ada tanda-tanda junta Niger akan menyerah.

Blok ECOWAS, yang diketuai oleh pusat kekuatan militer regional dan tetangga Niger, Nigeria, telah memberikan pasukan yang menggulingkan Presiden Mohamed Bazoum pada 26 Juli seminggu untuk mengembalikannya ke tampuk kekuasaan.

Kepala staf militer ECOWAS telah menyetujui rencana kemungkinan intervensi untuk menanggapi krisis, yang terbaru dari beberapa kudeta yang melanda wilayah Sahel Afrika sejak 2020.

Namun Musah memperingatkan bahwa “semua elemen yang akan masuk ke intervensi akhirnya telah berhasil,” termasuk bagaimana dan kapan kekuatan akan dikerahkan.

Para pemimpin militer Niger mengatakan mereka akan menghadapi kekuatan dengan kekuatan.Di gang-gang berdebu di lingkungan Boukoki Niamey, prospek intervensi bersenjata oleh ECOWAS ditanggapi dengan pembangkangan.

“Kami akan berjuang untuk revolusi ini. Kami tidak akan mundur jika berhadapan dengan musuh, kami bertekad,” kata warga Boukoki, Adama Oumarou. “Kami sudah lama menunggu kudeta ini. Ketika itu tiba, kami menghela nafas lega, ”katanya.

Aljazair, yang merupakan kekuatan ekonomi dan militer di benua yang berbagi perbatasan darat yang panjang dengan Niger, juga menolak solusi militer.

“Kami dengan tegas menolak intervensi militer apa pun,” kata Presiden Aljazair Abdelmadjid Tebboune dalam wawancara televisi Sabtu malam, seraya menambahkan bahwa tindakan tersebut akan menjadi “ancaman langsung bagi Aljazair.”

Dia menekankan “tidak akan ada solusi tanpa kami (Aljazair). Kami adalah orang pertama yang terpengaruh.”

“Aljazair berbagi hampir seribu kilometer” perbatasan dengan Niger, katanya. “Bagaimana situasi hari ini di negara-negara yang mengalami intervensi militer?” katanya, menunjuk ke Libya dan Suriah.

Iklan

Mantan kekuatan kolonial Prancis, yang dengannya penguasa baru Niger memutuskan hubungan militer setelah mengambil alih kekuasaan, mengatakan akan “dengan tegas” mendukung tindakan apa pun yang diambil ECOWAS setelah tenggat waktu berakhir.

Niger telah memainkan peran penting dalam strategi Barat untuk memerangi pemberontakan militan yang telah melanda Sahel sejak 2012, dengan Prancis dan Amerika Serikat masing-masing menempatkan sekitar 1.500 dan 1.000 tentara di negara tersebut.

Namun sentimen anti-Prancis di wilayah tersebut sedang meningkat, sementara aktivitas Rusia, seringkali melalui kelompok tentara bayaran Grup Wagner, telah berkembang. Moskow telah memperingatkan terhadap intervensi bersenjata dari luar Niger.

Niger, salah satu negara termiskin di dunia, sangat bergantung pada bantuan asing yang dapat ditarik jika Bazoum tidak diangkat kembali sebagai kepala negara, Paris memperingatkan.

Bazoum, 63 tahun, ditahan oleh para pemimpin kudeta bersama keluarganya di kediaman resmi Niamey sejak 26 Juli.

Dalam sebuah kolom di The Washington Post pada Kamis – pernyataan panjang pertamanya sejak penahanannya – Bazoum mengatakan kudeta yang berhasil akan “memiliki konsekuensi yang menghancurkan bagi negara kita, wilayah kita, dan seluruh dunia.”

Bazoum memenangkan pemilihan pada 2021 yang mengantarkan Niger untuk pertama kalinya mengalihkan kekuasaan dari satu pemerintahan sipil ke pemerintahan lainnya.

Nigeria telah memutus pasokan listrik ke tetangganya Niger, menimbulkan kekhawatiran akan situasi kemanusiaan, sementara Niamey telah menutup perbatasan negara Sahel yang luas, mempersulit pengiriman makanan.

Politisi senior Nigeria mendesak Presiden Bola Tinubu untuk mempertimbangkan kembali ancaman intervensi militer.

Pilihan Editor: Junta Niger Ancam Serang Negara ECOWAS jika Intervensi secara Militer

FRANCE24



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *