Top 3 News: Jokowi Tak Ambil Pusing saat Fotonya Dicopot di Kantor DPD PDIP

Liputan6.com, Jakarta – Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengaku tak ambil pusing saat fotonya dicopot oleh DPD PDI Perjuangan (PDIP) Sumatera Utara (Sumut). Itulah top 3 news hari ini.

Menurut Jokowi, hal itu hanya sekedar foto, tidak lebih. Jokowi pun cuek saat disinggung hanya foto dia saja yang dicopot, sedangkan wakilnya, Ma’ruf Amin masih terpajang jelas di bawah lambang negara Garuda Pancasila.

Sementara itu, aksi mutilasi yang dilakukan Tarsum (51) kepada Yanti (40) ternyata diawali dengan memukul korban menggunakan balok kayu. Sampai membuat Yanti tersungkur tak berdaya setelah dipukul oleh Tarsum.

Kapolres Ciamis AKBP Akmal menyampaikan, pemukulan pakai balok kayu, ungkap Akmal, dilakukan Tarsum setelah terlibat cekcok dengan Yanti. Ketika korban terkapar, tersangka memutilasinya menggunakan pisau rumahan.

Secara terpisah, Kasatreskrim Polres Ciamis, AKP Joko Prihatin mengatakan kalau dari hasil visum didapat luka retak bagian kepala Yanti, akibat hantaman balok kayu oleh Tarsum.

Lebih lanjut untuk proses mutilasi, kata Joko, dimulai dari bagian kaki korban sampai tangan. Sebagaimana dokumentasi dari jasad Yanti yang telah dimutilasi untuk kaki dan tangannya.

Berita terpopuler lainnya di kanal News Liputan6.com adalah terkait Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan mewanti-wanti kepada Presiden terpilih 2024-2029 Prabowo Subianto agar tak memasukan ‘orang toxic’ ke dalam kabinetnya.

Menanggapi hal itu, Wakil Presiden ke-10 dan 12 RI Jusuf Kalla (JK) mengaku tak mengetahui ‘toxic’ yang dimaksud oleh Luhut. Namun, menurut JK orang yang lebih tidak boleh masuk jajaran kabinet adalah yang tidak mentaati Undang-undang (UU).

Luhut sebelumnya memberi pesan kepada Prabowo agar tidak sembarangan membawa orang ke dalam pemerintahan.

Berikut deretan berita terpopuler di kanal News Liputan6.com sepanjang Rabu 8 Mei 2024:

Baca Juga  KPK Sita Mobil Antik Eks Kepala Bea Cukai Makassar Andhi Pramono yang Disembunyikan di Bengkel

Sekretaris Jenderal PDIP, Hasto Kristiyanto, mengonfirmasikan bahwa ada usulan untuk memperpanjang masa jabatan Presiden Joko Widodo (Jokowi) menjadi tiga periode.

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *