Kapolda Metro Soal Penanganan Kasus Firli: Saya Selalu Hati-Hati dan Ingatkan Penyidik Profesional 

 

Liputan6.com, Jakarta – Kapolda Metro Jaya, Irjen Pol Karyoto memilih enggan menanggapi soal putusan gugatan praperadilan Ketua KPK non-aktif, Firli Bahuri yang telah ditolak Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan.

Putusan ditolaknya Firli berkaitan dengan gugatan atas penetapan status tersangkanya dalam kasus dugaan pemerasan eks Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL).

“Ya nggak perlu ditanggapi orang udah diputus begitu, mau diapain lagi,” ujar Karyoto Kamis (21/12/2023).

Sebab, putusan ditolaknya gugatan praperadilan telah menjadi bukti proses penyidikan berjalan profesional. Sehingga proses ini pun dipastikan bebas dari intervensi pihak manapun.

“Insya Allah dari awal saya selalu hati-hati, saya ingatkan kepada penyidik selalu profesional. Bukan karena intervensi dari saya, mereka sudah ada sistem,” katanya.

Sebagai informasi, Hakim Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan menolak praperadilan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) non-aktif, Firli Bahuri terkait kasus dugaan pemerasan terhadap eks Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL).

“Menyatakan praperadilan oleh pemohon tidak dapat diterima,” kata Hakim tunggal Imelda Herawati di dalam ruang sidang PN Jakarta Selatan, Selasa (19/12).

Tanggapan Firli

Sebelumnya, Ketua nonaktif KPK Firli Bahuri buka suara soal gugatannya yang bukan ditolak oleh majelis hakim yang menangani. Melainkan hanya tidak dikabulkan.

“Putusan hakim PN Jakarta Selatan menyebutkan, mengadili, pertama, permohonan pemohon tidak diterima. Bukan ditolak, Tapi juga tidak dikabulkan,” kata Firli, Selasa (18/12).

“Biasanya putusan dua, ditolak dan dikabulkan. Ini ada yang di tengah-tengah, tidak dapat diterima,” sambung dia.

 

Quoted From Many Source

Baca Juga  ATAV2 video twitter

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *